Skip to content

(hampir) Ditilang

eh, haaii..yaoloh ini blog basi banget ya jarang ada isinya ._.

Gini..gini..jadi mau cerita pengalaman hampir ditilang jumat 28/2 kemarin. Bukan pengalaman pertama sih, tapi yang ini bener-bener bikin deg-degan. 

Jadi jumat kemarin gue ke ATM deket rumah, gak jauh jaraknya di samping Pos Pemadam Kebakaran Jakarta Pusat, cuma memang posisinya ada dijalan raya. Tapi, tapiiii jalanan itu sepi dan setau gue sih nggak pernah ada polisi yang biasa nilangin, maka pergilah gue kesana dengan hanya bermodalkan kartu ATM dan uang 2 ribu buat bayar parkir tanpa helm, SIM (gak punya), dan STNK. Oh iya! jadi perginya gue lewatin belakang ATM, tapi kalo mau pulang harus muter jalan depan, beres ambil uang, pas muter ditikungan samping ATM tau-tau keluar 3 orang yg nyetopin suruh minggir. maamaakk, polisi, maak.. Gue udah gemeteran aja, uang sih ada, in case kalo-kalo ditilang, yang bikin gemeteran karena gue tau kalo gue salah dan melanggar aturan lalu lintas dalam berkendara. 😀

ini kira-kira percakapan gue dengan pak polisi

Polisi 1: minggir dulu sini *tunjuk tempat dipinggir*

Gue: *teringat cerita di sosmed yg jelek-jelek soal tilang-menilang dan posisi minggir* iya pak, sambil maju 2 meteran

Polisi 2: Selamat malam..helmnya kemana?

Gue: Malam, palk. Helm nya di rumah dong! *sambil senyum semanis madu*

Polisi 1: kenapa gak dipake?

Gue: yah, maaf pak. abisnya deket, jadi saya gak pake helm

*peserta tilang mulai berdatangan dari arah lampu merah* *polisi 1 mulai bingung* 

Polisi 2: dek, maju lagi kesini *nyuruh maju 3 meter*

Gue: *ngedorong motor cuma 2 meter*

Polisi 2: Selamat malam, *ngajak salaman sambil nyebut nama*

Gue: *salaman balik sambil nyebut nama juga*

Polisi 2: mana surat-suratnya dek? 

Gue: nggak ada, pak. ada di rumah..

Polisi 2: loh, gimana ini, jadinya mau bagaimana? *dengan nada cemas*

Gue: Yah terserah bapak, saya ditilang juga gak papa. tapi saya minta ditilang dengan slip biru ya pak.

Oh Yes! terima kasih sosmed, aku jadi tau istilah slip biru :))

Polisi 2: Ya boleh aja pake slip biru, tapi motornya dikandangin ya?

Gue: loh, kok dibawa pak? 

Polisi 2: Yaiya dong, kalo nggak nanti barang buktinya apa, STNK aja kamu gak punya

Gue: Oh harus ada barang bukti ya, pak? *kemudian merasa bodoh karena pengetahuan ttg slip biru sungguhlah minim* ada kok, pak STNK nya tapi di rumah saya!

Polisi 2: ya terus mau gimana?

Gue: saya suruh ayah saya anter deh pak!

Polisi 2: *udah males* yaudah bilang ayahnya suruh anter

Gue: pinjem handphone bapak boleh nggak? saya gak bawa handphone *nyengir manis*

Polisi 2: *makin males* loh gimana sih?

nah pas sampe disini gue nengok ke belakang motor yg ditilang udah makin banyak, ada kali 20an, mungkin polisinya males kali ya ngeladenin gue tanpa hasil dan cuma buang-buang nafas. tiba-tiba dia ngomong gini:

Polisi 2: yaudah sana kamu ambil dulu STNK nya nanti balik kesini

Gue: loh saya pulangnya pake apa?

Polisi 2: Udah bawa aja motornya, saya percaya kok.

Gue: YANG BENER PAK? GAK PAPA NIH SAYA PULANG BAWA MOTOR? *gak sante* *kegirangan*

Polisi 2: iya iya saya percaya kok. hati-hati ya. *ngajak salaman lagi*

Gue: *dengan eksaititnya gue langsung aja ambil tangan si pak polisi buat salim* MAKASIH YA, PAK.

….Begitulah cerita hampir ditilang versi gue 😀 terima kasih bapak polisii 

 

dan oh! yang nanyain polisi 3 kemana, orangnya lagi makan ketoprak 😀

 

 

Advertisements

Universe Conspires

“When you really want something, the whole universe conspires to help you”

Itu quote barusan aja dibaca pas lagi mampir ke blognya salah satu blogger yang gue suka. Tapi emang bener ya, suka nyadar atau perhatiin nggak, ketika lu pengen sesuatu, yang beneraaan pengen banget, entah gimana suka ada aja jalannya. Yes! God and Universe conspires.

Nggak maksud pamer, cuma berbagi  aja *taeekkk apa bedanya nyet

tapi asli, mau cerita aja.

Belakangan gue lagi demen banget kpop, ya abis gimana dong, disuguhin pemandangan laki-laki lucu dengan berbagai topping, mau yang manis, mau yang manly, atau mau dicombo aja, manalah gue bisa nolak. Gue mah lemah lah urusannya kalo ama laki cakep, gak usah selevel idol Korea, tibang liat di kantin deket kantor aja kepikirannya bisa berhari-hari, ;D

Sebenernya heboh-hebohan Kpop ini udah lama ya, gue suka produk-produk Korea juga udah dari SMP, cuma baru pas 2010 mulai ngeh sama boybandnya. 2011 masih kalem. 2012 udah mulai panas, mau nonton kok ya ini tiketnya pada sarap bener harganya. Bisa sih kebeli, tapi ya itu, puasa nanti gue. Gongnya adalah pas SS4, huelooooooo, SUPER JUNIOR IS DOING SUPER SHOW IN JAKARTA pegimana gue dan temen seiman dalam aliran agama kpop ini (baca: yang sama-sama bokek :D) nggak panas dingin. Udahlah kita taunya last minute, mana harganya tiketnya mahal, ya mungkin emang wajar sih harganya cuma kita aja yang waktu itu gak pegang uang, kudu nyenengin hati dengan line : tenang aja, entar ada di TV.

Semenjak SS4, yang mana gue nonton di TV keren banget dan kampret bener lah kebanyakan si Andika ngomong dibanding konsernya. Gue seolah nerapin di pikiran, “oke, SS4 ini boleh ketinggalan tapi tahun depan gak boleh. Insya Allah.”

Terus-terus, ceritanya pas desember, beberapa bulan setelah SS4, gue denger kabar di twitter kalo Blitz bakal muterin SM Town live in Tokyo dalam format 3D, uwooooo. gue dan temen sealiran yang gue sebut diatas, sama-sama exited buat nonton, jadilah berbekal duit gaji kita pergi menghadap Siwon dkk, Onew dkk, FX, dll…ogah nyebut SNSD karena sirik dengan badan mereka

Tau nggak doa kita pas mau mau teaternya? gue bilang “mba, mudah2an ya ini itungannya pemanasan buat kita nonton konser beneran mereka” dan temen gue mengamini.

Terus entah sadar atau nggak, tiap ada gegosipan kpop-kpopan ini gue selalu bilang, tahun depan deh nonton, tahun depan deh ketemu Kyuhyun. Sampe denger bakal ada Mubank dan line artisnya pun kayaknya gak bakal kelar nyesel setaun kalo gue gak nonton, mulailah panik-panik gak jelas. oh yes, sebagai leo kayaknya gue gak afdol kalo pengen sesuatu tapi gak drama. Maunya nonton festival, maunya posisi yang paling bagus tapi tentu ada harga juga dong. Sepanjang menuju konsernya makin deket justru makin kepikiran ini uangnya dari mana ya, nanti nontonnya gimana? sama siapa? ditengah segala kepanikan maha lebay itu, herannya keinginan dan keyakinan bakal nonton gak hilang, dan alhamdulillah, like i said before, Universe Conspires. Berasa dimudahin banget jalannya, dari yang drama gak punya uang eh ternyata malah dapet bonus kantor, uang arisan keluar. Ditambah kepikiran nanti nontonnya gimana dan sama siapa, kok ya tiba-tiba dari iseng komen di facebook sampe akhirnya kenalan dan janjian mau nonton bareng dan lebih seneng lagi karena temenan sampe sekarang. *peyuuk esa unni, ipeh unni, intan unni, adeeell*

Kadang suka gak percaya dari yang cuma keinginan “aduuh mau deh liat mereka live” tiap ngeliat yutub atau liat artikel mereka, sekarang malah yang “wanjiiiirrr, ini baru setengah tahun dan gue udah 4x nontonin oppa-oppa dan baby-baby lucu dari Korea.. 😀 “

ini jelas membahagiakan buat gue, mungkin buat orang lain “ah, cuma nonton konser, biasa!” tapi jelas nggak biasa kalo gue yang jalanin dan ngalamin, dari cuma keinginan cupu, lalu nabung dan alhamdulillah dimudahkan jalannya. Jelas ini jadi penyemangat banget, ketika lu menginginkan sesuatu terus seolah hati dan pikiran berporos kesana, maka tanpa sadar semesta pun berkonspirasi ikut bantu.

Jadi enaknya ngayal apa lagi nih? …ke Korea aja apa? 😀

 

ps: Dear mba lina, nanti ya mba..Harus!! kita harus liat Super Junior bareng-bareng!!

Teteh nggak sholat??

me: *makan paddlepop*

anca: *pake sarung dibantuin nenek* teteh nggak sholat?

me: hah?

anca: teteh nggak sholat? tuh udah adzan..

Lu kira naik metromini, neng?

Jadi pagi ini berhubung harus anter anca ke dokter dulu, gue gak bisa ikut mobil jemputan kantor kayak biasa. Selesai dari dokter dan apotik jam 8.30, di rumah gue sempet goreng telur ceplok dulu niatnya sih buat makan sarapan di kantor. So, jam 9 berangkatlah gue menuju kantor dengan dianter ayah sampe gajah mada plaza. Pikir-pikir kayaknya mending naik busway kali ya (iye, gue emang nyebut busway instead of Transjakarta) secara udah agak siang juga jam 9, mudah-mudahan gak rame. Setelah transit di harmoni dan ganti ke jurusan pulogadung, di bus gue udah agak ngantuk, Tertidurlah eyke layaknya sleeping beauty menuju cempaka mas. Nah, pas sampai halte cempaka tengah gue kebangun, terus mas busway di pinggir pintunya mainin uang logam di kecrek2 di tangan layaknya supir metromini minta ongkos. Efek perpaduan nyawa belom ngumpul dan keseringan naik metromini, gue spontan langsung ambil uang 2000 dan ngasih ke mas nya. Ada hening yg panjaaaaang diantara kita, sampe si mas bilang: “nggak minta ongkos kok mba”. Yasaaaaalaam, malunya gue -_-* untung saat itu penumpang cuma 4 orang.

maap ya mas, saya overdosis metromini.

22, huh?

Image

Today is my birthday, isn’t it? being 22, huh? jeez, i’m old.

nggak seperti 3-4 tahun lalu yg mana gue akan ngecharge hp full sebelum jam 12 karena pengen tau siapa yg bakalan pertama kali ngucapin..err, okay ini abege banget ya. Hahahah. 2 tahun belakangan ini gw lebih suka tidur dan matiin hp karena..karena ngantuk aja sih 😀
Terus apa nih pencapaian 22 tahun? apa yang udah lu kasih ke Negara, nggi? hahaha kagaaakk ada. Kalo jaman masih abege gue akan selalu make a wish dengan permintaan yg formatnya nggak berubah yaitu panjang umur, sehat terus dan di tambah dengan wish konyol yaitu pengen pacar baru lah, pengen langgeng selamanya lah yang kalo dipikir-pikir kok ya gue eneg kalo inget lagi sekarang. Muahahah.

Kalo sekarang udah nggak dong, udah nggak pengen apapun yg kesannya maksa, cuma mau yg terbaik aja, tentunya terbaik menurut Yang Diatas, Sang Maha segalanya. Klise? nggak kok, nggak munafik sih tetep pengen kaya, gaji gede biar sering-sering liburan, pengen punya rumah sendiri, pengen dapet pacar kayak Siwon :”> *duh, ngebayangin aja gw udah lemes*. heheheh, tapi kan balik lagi kesana, kalo menurut Dia itu bukan yg terbaik ya manusia bisa apa, makanya tetep minta yg terbaik aja.

Seneng banget hari ini, ini tahun kedua ulang tahun gue jatuh pas puasa, dari abis subuh udah mulai berkaca-kaca, inget mama. karena yakin mama pasti kan lagi ada di rumah dan beliau liat gue. Ma, wherever u re, i’m ok, i’ll be fine. just trust me. Seneng juga kerena ucapan selamat dari semua kesayangan-kesayangan aku dan temen-temen nggak berhenti sampe gue ngetik postingan ini. Alhamdulillah, may Allah grant. Amin.

Hmm, apalagi ya? oh ya! jadi kemarin-kemarin hubungan gue sama beberapa sahabat lagi nggak bagus, masalahnya sepele, cuma karena sama-sama emosi jadinya DHUAARR. Awalnya sempet denial, sempet kekeuh kalo gue nggak salah dan mereka harus balik ke gue, harus sayang lagi sama gue kayak dulu tanpa berkurang sedikitpun. Egois? itu emang nama tengah gw dari dulu, ceuu. Sampe ada satu temen yg ngasih tau kalo dia pernah baca buku *gw lupa judulnya* yg menjelaskan kalo manusia akan ketarik atau berkumpul (aduh apasih bahasanya) yg sesuai sama frekwensinya, maksudnya gini, kita akan cenderung bersahabat/dekat sama orang dengan frekwensi yg sama dengan kita. tapi bukan berarti si frekwensi ini nggak bisa berubah ya, jadi kalo misalnya seiring berjalan waktu frekwensi kita berubah maka mau gimana pun caranya, ada aja jalannya buat pisah. *CMIIW*

terus gue mikir, apa iya frekwensi gue sama sahabat-sahabat gue udah beda, karena kan dulu kita deketnya pas SMA, itu kan masa-masa gak ada otaknya, semua santaaaii, gak ada masalah, beda sama sekarang yg udah punya tanggung jawab dan beban hidup *jieee beban hidup, beban hati apa kabar? Pada akhirnya emang nyoba buat ikhlas aja, jalanin yg ada di depan mata, toh kalau memang kita jodoh, pasti kumpul kayak dulu lagi. Ternyata Allah sayang banget sama gue, di awal Ramadhan, tanpa ada perdebatan dulu, tanpa ada tanda apa-apa, kita semua BALIK kayak dulu. Alhamdulillah, i feel blessed. 🙂

Panjang banget ya? heehhe, gak papa. ini kan blog gue sendiri. jadi di ulang tahun ke-22 ini gue cuma mau bilang makasiiiihhhh sama: *ala skripsi*

1. Allah SWT: ya Allah, hamba bukan hambamu yg taat, hamba juga sholat hanya di edisi-edisi tertentu, tapi engkau Maha Baik. Maha segalanya, hamba janji akan beribadah lebih baik lagi kedepannya

2. Mama: ma, u know u re my everything, huh? jangan pernah lelah ngawasin anggi dr atas sana ma. anggi tau mama ada di tempat yg lebih baik sekarang. no need to worry ma, i can take care the boys 😀

3. Uci: uciiii, lo kesayangan gue, lo itu doppingnya gue, gue mah nggak tau lah apa jadinya hidup gw kalo nggak ada lo. gw pasti udah tumbang dr kemaren-kemaren menghadapi segala beban hidup dan beban hati ini *tsaahh*. doa yg sama untukmu dear, semoga panjang umur, sehat terus, skripsi lancar jaya dan selalu bahagia.

4. My guardian angels (adit, anca): sayangs, teteh bukan kakak yg baik, belum. tapi pasti akan nyoba lebih baik lagi, kita jalanin ini bareng-bareng ya. jangan pernah takut apapun. i love u both more than i love my self.

5. icha, icha , desi : girls, gue bisa gila kalo nggak ada kalian deket gw..ahahaha

6. dan seeeemuuuuaaa sahabatku: yudis, vika, bunga, ani, prendi, sri, ebbie (maaff banget kemaren-kemaren gw sungguh egois).

above all the probem. u know i love u all, rigth? begini terus ya sampai akhir, sampai akhir nutup mata..kalau ada kata diatas kata ‘terima kasih’ itu pasti buat kalian semua. i’m nothing without u all.

love ya!

black pepper..

Jadi ceritanya kemarin jam 2 siang gak ada angin dan gak boleh minum nutrisari krn lagi puasa tetiba gw iseng ngecek lowcost airlines buat ke Thailand. Temen kubikel sebelah, i call her ‘cici’, ngelongok ke tempat gw “nggi ngapain lu cari tiket ke thailand? bareng gw aja ke Singapore” dan langsung gw jawab “nggak ah, gw suka pantai, ci”

dia lanjut kerja dan gw pun kembali ngecek-ngecek  harga tiket *dirudal si Bos* *gak dapet THR*

Tiba-tiba temen gw itu nyamperin gw lagi, dan ngomong ” nggi, lu kayak temen gw deh, demen banget ke pantai. nggak boleh liat tanggalan mepet langsung ke bali atau lombok”..gw nyautin dengan setengah niat “hooohh, temen lu tajir dong ci? jalan jalan terus kerjanya”..

dia jawab: “hahahaha, kagaaak. dia tuh modelnya kayak lu, kalo jalan-jalan ala black peper gitu”

gw pun ber “ooohh” sambil mikir kayaknya ada yg salah sama kalimat barusan, sampe temen di belakang gw ngakak tanpa ampun “ya allaaahh ci, itu backpacker namanya bukan black pepper, lu kata lada black pepper.

-_-*

mamaaaakkk..ini blok udah jamuran kali ya gak pernah di update *bebenah*